Polda Sumut Sidang Etik 3 Oknum Anggota Polisi Di Medan Terlibat Percobaan Pencuriaan - Bicara News | Bicara Membangun Nusantara

Header Ads

Header ADS

Polda Sumut Sidang Etik 3 Oknum Anggota Polisi Di Medan Terlibat Percobaan Pencuriaan

Bicaranews.com|Medan - Kasus 3 Oknum anggota Polri yang melakukan percobaan pencurian jalani sidang etik oleh Bid Provam Polda Sumut di Mapolda Sumut. Hal tersebut dibenarkan Kabid Humas Polda Sumut , Kombes Pol Hadi Wahyudi ketika dikonfirmasi wartawan, Selasa (11/10/2022).

"Benar, sidang etik sedang berjalan prosesnya terhadap ketiga oknum anggota Polisi yang terlibat percobaan pencurian di Medan beberapa hari lalu,"ujar Kombes Hadi.

Seperti diketahui, Provam Polda Sumut mengenakan sanksi tegas terhadap tiga anggota Polrestabes Medan yang diduga menjadi pelaku percobaan perampokan sepeda motor di Jalan Gatot Subroto.

Menjawab wartawan, Kombes Hadi menyebut dikarenakan proses sidang etik sedang berjalan terhadap ketiganya, hasil untuk persidangsan masih ditunggu.

"Karena memang prosesnya sedang berjalan, hasilnya belum bisa kita sampaikan. Akan tetapi, sidang etik yang pasti sedang berjalan prosesnya dan akan kita beberkan ke Publik,"tutur Kombes Hadi.

Begitu pun, kata Kombes Hadi proses pidana terhadap ketiga Oknum itu, saat ini juga secara bersamaan atau simultan di Polrestabes Medan.

Polrestabes medan tangkap 3 Oknum Polisi Terlibat Sindikat Perampokan, Dikenakan Sanksi Tegas Provam dan Penempatan Khusus

Bersaman dengan Proses hukum yang sedang berjalan, baik Pidana maupun etiknya,ketiga oknum polisi itu saat ini ditempatkan dalam penempatan khusus.

Dijelaskan Hadi, Sejak 9 Oktober 2022 Jumat lalu, Tiga oknum berinisial H, B dan A itu sebelumnya diamankan Satreskrim dan Provam Polrestabes Medan yang selanjutnya diinterogasi oleb Penyidik Reserse maupun Propam.

Terkait pelanggaran tersebut, Hadi menegaskan akan membeberkan ke secara transaparan usai proses dan hasil pemeriksaan lebih lanjut.

Sebelumnya, Benny Sembiring warga Kecamatan Pancur Batu menyebut dirinya menjadi korban percobaan perampokan lima pria yang mengaku anggota Polda Sumut.

Ketiga oknum Polisi Satsabhara Polrestabes Medan ini disebutnya beraksi bersama dua rekannya yang lain. Mereka mengaku sebagai anggota Polda Sumut.

Peristiwa ini bermula ketika ia memposting foto sepeda motornya yang hendak dijual melalui market place Facebook.

Kemudian sebuah akun menanggapi dan hendak membeli sepeda motor yang ia posting.

Setelah itu percakapan pun berlanjut hingga ke WhatsApp dan mereka membuat janji ketemu pada Rabu 5 September malam sekitar pukul 19:00 WIB menggunakan sepeda motor dan membawa serta anak dan istrinya.

Sampai di lokasi ada dua pria mengendarai sepeda motor mendatanginya mengaku sebagai pembeli. "Awalnya mereka datang dua orang mengecek unit dan mempelajari cara memakai remot, disitu saya sudah mulai curiga," sebutnya.

Tak lama kemudian, muncul mobil kijang Innova hitam BK 1165 QZ yang berisikan tiga orang laki-laki. Ketiganya mendatangi Benny dengan menyebut kalau motor yang hendak dijual terlibat masalah.

"Mereka minta saya tidak bergerak. Karena alasannya mereka itu bertugas di Polda Sumut," kata Benny.

Merasa ada yang tak beres, Benny meminta para pelaku menunjukkan identitasnya. Namun, para pelaku itu ngotot ingin membawa Benny ke kantor Polisi.

Kemudian ia pun meminta jika hendak dibawa ke kantor Polisi, ke Polsek Sunggal saja. Setelah Benny bilang begitu, para pelaku ingin membawa kabur sepeda motor beserta STNK motornya namun segera dimatikan.

Kemudian para pelaku pun mengancam Benny akan dibawa masuk ke dalam mobil. "Saya bilang, sebentar, biar saya telepon kawan yang di Polda," kata Benny.

Mendengar hal itu, para pelaku langsung kabur.

Padahal, kata Benny, ia mengambil handphone karena mau menjepret wajah pelaku. Karena para pelaku berusaha kabur, istri Benny berusaha menahan mobil tersebut.

Karena para pelaku tetap tancap gas istri Benny yang tengah menggendong anak sempat terluka akibat terseret mobil. Sementara surat kendaraan yang sempat diambil dilempar keluar dari dalam mobil.

"Dilemparkannya kunci sama surat ke muka saya. Saya lihat anak saya tercampak, ya saya selamat kan anak saya dan tidak saya kerjar mobilnya," sebutnya. (t/bn) 

Diberdayakan oleh Blogger.