Dituding Pembohong, AMK Humbahas Desak PDIP Copot Dosmar Banjarnahor Sebagai Kader - Bicara News | Bicara Membangun Nusantara

Header Ads

Header ADS

Dituding Pembohong, AMK Humbahas Desak PDIP Copot Dosmar Banjarnahor Sebagai Kader

Bicaranews.com|Medan - Puluhan masyarakat dan Mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Masyarakat Kampus (AMK) Humbang Hasundutan (Humbahas) melakukan aksi unjuk rasa di depan Kantor Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Sumatera Utara (Sumut) Jalan Jamin Ginting, Kamis (16/12/2021).

Dalam aksinya, mereka mendesak Ketua Umum PDIP Megawati Soekarno Putri mencopot Bupati Humbahas Dosmar Banjarnahor sebagai kader PDIP karena telah berbohong kepada rakyat dan publik terkait pengadaan mobil dinas.

“Bupati Dosmar pembohong, saat konferensi pers Bupati mengatakan menolak pembelian mobil dinas, dan pengakuan beberapa anggota DPRD telah menganggarkan mobil dinas 4 unit dan 1 untuk mobil tamu VIP, dan ternyata hanya 2 mobil yang dibeli yaitu mobil dinas Bupati 1.925 M dan Wakil Bupati 750 juta,” ucap Ketua AMK, Ricard Siburian.

Disamping itu, lanjut Ricard, Bupati Dosmar dinilai pembohong dan penghianat bagi masyarakat Humbahas, dimana Dosmar selaku kader partai PDIP dan Ketua DPC PDIP Humbahas dalam penyataan konferensi pers menyebutkan telah menolak pembelian mobil dinas atas arahan dari Ketua Umum PDIP Hj Megawati Sukarno Putri.

Setelah itu, kecaman publik pun berdatangan karena beberapa bulan kemudian ternyata mobil dinas tersebut tetap dibeli di anggarkan dalam APBD tahun 2020.

Bahkan, pengadaan pembelian mobil dinas tersebut sudah dianggarkan dan disahkan DPRD Humbahas. Hal itu diperolah AMK dari beberapa pernyataan anggota DPRD Humbahas.

Kemudian, pembelian mobil dinas tersebut menuai banyak kecaman dari publik serta masyarakat Humbahas. Hingga berbagai elemen masyarakat melakukan aksi protes hingga membuat petisi dalam spanduk sepanjang 100 meter.

“Bupati Dosmar tidak punya empati kepada masyarakat Humbahas, saat ekonomi rakyat terpuruk akibat pandemi covid-19, Dia seenaknya membeli mobil Dinas,” teriak Ricard Siburian sembari diaminkan peserta aksi.

Menurut peserta aksi, melalui penyataan Sekda Humbahas tanggal 22 November 2021 bahwa Bupati tidak benar membatalkan pengadaan mobil dinas.

“Bupati berbohong ke masyarakat dan publik. Dia membohongi instruksi partai dengan mengatasnamakan Ketua Umum PDIP Megawati Sukarno Putri,” teriak orator dengan lantang.

Para peserta aksi juga membawa puluhan spanduk bertuliskan kecaman-kecaman keras yang ditujukan ke Bupati Humbahas, Dosmar Banjarnahor.

Kurang lebih 1 jam peserta aksi berorasi didepan kantor DPD PDIP Sumut, dan membubarkan aksi setelah diterima Staff Media Center, Nezar dan diajak berdiskusi. Ia mengatakan akan menyampaikan semua tuntutan dan aspirasi para peserta aksi kepada pimpinan DPD PDIP Sumatera Utara.(t/bn01)



Diberdayakan oleh Blogger.