Kunjungan Paus Fransiskus ke Irak Membawa Pengaruh Positif bagi Muslim di Wilayah Arab - Bicara News | Bicara Membangun Nusantara

Header Ads

Header ADS

Kunjungan Paus Fransiskus ke Irak Membawa Pengaruh Positif bagi Muslim di Wilayah Arab

Bicaranews.com – Kunjungan bersejarah Paus Fransiskus ke Irak, negara paling konflik di Timur Tengah memberikan harapan dan rasa nyaman bagi warga di negara itu dari semua agama, dan bahkan kepada orang-orang Arab lainnya.

“Kunjungan paus telah diterima dengan sangat baik oleh umat Islam di wilayah tersebut. Apakah Anda melihat ada berita orang yang memprotes kunjungannya? Saya sendiri seorang Muslim, dan kami sangat gembira,” kata Dania Koleilat Khatib, seorang analis yang berafiliasi dengan Institut Tarif Issam untuk Kebijakan Publik dan Urusan Internasional di American University of Beirut.

“Saya pikir ini diterima dengan baik oleh kebanyakan orang. Tidak ada survei, jadi saya tidak bisa mengatakan berapa banyak orang, tapi ini kesan yang saya miliki,” katanya kepada Catholic News Service melalui telepon dari Dubai.

Khatib merujuk pada cuitan Syekh Ahmad el-Tayeb, imam besar Universitas al-Azhar dan seorang pejabat tinggi dalam Islam Sunni, yang mendoakan Paus Fransiskus agar aman selama di Irak.

Syekh itu menyambut “pesan perdamaian, solidaritas dan dukungan Paus Fransiskus untuk semua rakyat Irak” dan menyatakan harapan bahwa “perjalanannya mencapai hasil yang diinginkan untuk melanjutkan ziarah  persaudaraan manusia.”

Kedua pemimpin agama tersebut menandatangani dokumen tentang persaudaraan manusia dan dialog antaragama selama kunjungan paus ke Abu Dhabi, Uni Emirat Arab, pada 2019.

Banyak surat kabar Timur Tengah, seperti harian Saudi Arab News, dan stasiun TV satelit menayangkan siaran langsung ziarah Paus Fransiskus ke Irak, di mana dia telah mendesak toleransi dan persaudaraan antaragama dan penolakan terhadap kekerasan dan terorisme.

Khatib juga mencatat pentingnya pertemuan paus di Najaf dengan ulama Syiah yang tertutup dan dihormati, Ayatollah Ali al-Sistani.

Dia diikuti oleh sebagian besar dari 200 juta Syiah di dunia – minoritas di antara Muslim tetapi mayoritas di Irak – dan merupakan tokoh nasional Irak.

Al-Sistani mengeluarkan pernyataan yang mengatakan dia “menegaskan keprihatinannya bahwa warga Kristen harus hidup seperti semua warga Irak dalam perdamaian dan keamanan, dan dengan hak konstitusional penuh mereka.”

Vatikan mengatakan Paus Fransiskus berterima kasih kepada al-Sistani karena telah “mengangkat suaranya untuk membela yang paling lemah dan paling teraniaya” selama beberapa masa paling kejam dalam sejarah Irak baru-baru ini.

“Kami merasa bangga dengan kunjungan ini, dan kami berterima kasih kepada mereka yang memungkinkannya,” kata Mohamed Ali Bahr al-Ulum, seorang ulama senior Syiah di Najaf.

Khatib berkata “al-Sistani mewakili hidup berdampingan dengan penerimaan dan penghormatan untuk ‘yang lain.’ Ini adalah satu langkah di depan toleransi. Kunjungan tersebut sejalan dengan pemikiran al-Sistani, yang selalu mencari kohesi sosial dan melawan sektarianisme, meskipun dia telah berada di bawah tekanan yang sangat besar. ”

“Sistani juga mengatakan bahwa kita semua harus hidup bersama. Ini bertentangan dengan politisi yang memolarisasi masyarakat,” tambahnya.

Misalnya, di tengah konflik berdarah Sunni-Syiah, sekelompok Syiah mendatanginya dan menyebut Sunni sebagai saudara mereka; dia mengoreksi mereka dengan mengatakan: “Jangan katakan Sunni adalah saudara kita, mereka adalah diri kita sendiri,” kata analis Muslim Sunni Lebanon tersebut tentang al-Sistani.

Khatib menunjuk ke sebuah poster yang menampilkan Paus Fransiskus dan al-Sistani dengan burung merpati di atas kepala mereka bertuliskan slogan: “Kami adalah bagian dari Anda, dan Anda adalah bagian dari kami.”

Paus Fransiskus telah kembali ke Vatikan pada Senin, 8 Maret dari kunjungannya ke Irak sejak 4 Maret. Vatican News melaporkan, dalam perjalanan kembali dengan mobil ke Vatikan paus berhenti untuk berdoa di depan Patung Maria Salus Populi Romani di Roma, untuk mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada Bunda Maria atas naungannya selama kunjungan ke Irak.

Kunjung itu memang berisiko mengingat situasi di Irak yang terus dilanda konflik dan masih mengkwatirkannya penyebaran Covid-19.

Dalam dialog dengan para jurnalis saat kembali ke Vatikan, Bapa Suci mengatakan, ia menyadari dua bahaya itu sebelum memutuskan melaksanakan kunjungan itu.

Namun, katanya, ia terus berdoa memohon tuntutan Tuhan, serta perlindungan agar perjalanannya aman.(sumber katoliknews)

Diberdayakan oleh Blogger.